Moeldoko Sebut Diversifikasi Bisa Kerek Harga Minyak Sawit

Jakarta, CNN Indonesia -- Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menilai diversifikasi penggunaan minyak kelapa sawit dapat menjadi solusi untuk menahan pelemahan harga di pasar global. Maka itu, pemerintah terus mendorong penggunaan minyak sawit mentah (CPO) untuk diolah menjadi bahan bakar nabati (BBN).
Harga CPO cenderung merosot sejak tahun lalu, disebabkan oleh melimpahnya stok minyak nabati dan perlambatan ekonomi global. Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit (GAPKI) mencatat rata-rata harga CPO global sepanjang 2018 berada di kisaran US$595,5 per MT atau merosot 17 persen dibandingkan rata-rata harga 2017 yang sebesar US$714,3 per MT.
"Kalau ada diversifikasi penggunaannya, maka harga menjadi baik," ujar Moeldoko saat menghadiri Pengukuhan Pengurus Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Asosiasi Petani Kelapa Sawit Indonesia (Apkasindo) di Jakarta, Selasa (9/7).
Salah satu bentuk diversifikasi yang telah dilakukan pemerintah adalah menjalankan program mandatori campuran biodiesel pada minyak solar sebesar 20 persen (B20). Pemanfaatan minyak kelapa sawit sebagai BBN akan terus dikembangkan hingga 100 persen bisa diolah menjadi bahan bakar mesin diesel (D100).

"Upaya pemerintah untuk menuju B20 melangkah lagi B50 dan D100 sangat serius," ujarnya.
Pria yang juga merangkap sebagai Ketua Dewan Pembina Asosiasi Petani Kelapa Sawit Indonesia (Apkasindo) itu mengungkapkan pembukaan pasar baru menjadi salah satu cara untuk mengerek harga. Pasalnya, menurut Moeldoko, penurunan harga minyak kelapa sawit tak lepas dari keseimbangan antara penawaran dan permintaan.
"Pemerintah berusaha semaksimal mungkin untuk mencari terobosan-terobosan, mencari negara tujuan pasar dengan dicarikan alternatif, sehingga harapan kami ada pasar-pasar baru," ujarnya.
Lebih lanjut, Moeldoko mengingatkan industri sawit memiliki peran yang penting bagi perekonomian. Industri ini mampu menyerap 4,2 juta lapangan kerja langsung dan 12 juta lapangan kerja tidak langsung.

"Ada 20 juta rumah tangga petani bergantung pada sektor sawit dan dari sisi provinsi ada 22 provinsi yang terlibat secara langsung," ujarnya.
Secara terpisah, Direktur Eksekutif Gapki Mukti Sardjono mengungkapkan harga minyak sawit kelapa sawit mentah saat ini masih bertengger di kisaran US$500 per metrik ton (MT).
Melihat kondisi itu, asosiasi mendukung upaya pemerintah untuk mendorong permintaan minyak kelapa sawit di dalam negeri melalui diversifikasi penggunaan ke sektor energi.
Di saat yang sama, pengusaha sawit saat ini juga berupaya untuk membuka pasar baru untuk produk kelapa sawit. Beberapa di antaranya ke Timur Tengah dan Afrika.
"Potensi pasar ke Timur Tengah dan Afrika mungkin bisa mencapai 1 juta ton (CPO)," ujarnya.

 

Sumber: https://www.cnnindonesia.com/ekonomi/20190709155942-85-410549/moeldoko-sebut-diversifikasi-bisa-kerek-harga-minyak-sawit


Kategori Artikel