Pengrajin Anyaman Manfaatkan Limbah Sawit

Jumat, 24 November 2017 15:12 WIB

Sekelompok masyarakat pengrajin anyaman di Kampung Paya Bedi, Kecamatan Rantau, Kabupaten Aceh Tamiang memanfaatkan limbah kelapa sawit yang ada di lingkungan tempat tinggalnya.

Kelompok pengrajin yang terdiri atas 24 ibu rumah tangga itu setiap hari menghasilkan produk kerajinan tangan yang dibuat dari limbah kelapa sawit, seperti pelepah pohon.

Usaha kecil tersebut dibentuk sebuah BUMN minyak dan gas sejak 2013 lalu. Pendampingan dari BUMN tersebut berupa pemberian materi pelatihan produksi, pemasaran, dan permodalan cukup membantu masyarakat untuk menghasilkan produk berkualitas.

Selain itu, kelompok pengrajin juga mendapat bantuan modal untuk mengembangkan usahanya.

Para pengrajin juga mencari bahan alam lainnya yang bisa diolah menjadi sumber penghasilan, misalnya eceng gondok, daun serai, ilalang, dan serat gedebong pisang untuk mengembangkan produk anyaman.

Segenap kreativitas para perempuan itu terwujud dalam bentuk tas jinjing, tas laptop, kotak tisu, hingga sapu lidi. Adapun, produk tersebut dibandrol mulai dari Rp 20.000 hingga Rp 200.000.

Sambil mengisi waktu luang, ternyata para perempuan di Aceh Tamiang bisa menghasilkan produk berkualitas yang layak dipamerkan di Galery Ajang Ambe, show room yang menampung lebih dari 40 mitra UMKM di wilayah Aceh Tamiang.

Sebelumnya, Presiden RI Joko Widodo mengatakan, sektor industri kreatif memiliki potensi pasar yang besar di Indonesia. Oleh sebab itu, industri kreatif harus digarap dengan baik.

Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) Triawan Munaf berencana mengembangkan sejumlah sektor lainnya seperti games, aplikasi, musik, dan film.

“Fashion, kuliner, dan crafts (kerajinan tangan) itu sudah besar dan kami mau akselerasi. Ada lagi yang menjadi prioritas mau dikembangkan adalah games, aplikasi, musik, dan film,” katanya


Kategori Artikel
Sub Kategori Situs Terkait