Pindad Kirim Excava 200 Dukung Pemulihan Pasca bencana Tsunami Selat Sunda

Pindad mengirimkan 1 unit Ekskavator buatannya yang dikenal dengan merk Pindad Excava 200 untuk mendukung pemulihan pasca bencana tsunami yang melanda Selat Sunda di Banten dan Lampung. Excava 200 merah putih yang melambangkan warna bendera NKRI ini diangkut melalui jalur darat dengan self loader pada Selasa, 25 Desember 2018.

Excava 200 saat ini telah tiba di PLTU Labuan, lokasi spesifik mana yang dituju akan dikoordinasikan ke KS sebagai koordinator BUMN Peduli Banten. Pengiriman ekskavator buatan Pindad ini merupakan bentuk kepedulian perusahaan dan  wujud BUMN hadir untuk negeri untuk mendukung pemulihan pasca bencana.

Direktur Utama, Abraham Mose mengungkapkan bela sungkawa dan keprihatinan yang mendalam terhadap korban bencana tsunami yang melanda selat sunda. Abraham mengatakan Pindad segera mengirimkan alat berat ekskavator dan bantuan lainnya untuk mendukung pemulihan pasca bencana.

“Kami turut prihatin dan berduka atas bencana tsunami yang melanda selat sunda di Banten dan Lampung. Pindad segera mengirimkan ekskavator buatannya untuk membantu mendukung pemulihan pasca bencana tsunami. Kami juga bekerjasama dengan BUMN lainnya untuk mengirimkan bantuan yang diperlukan disana,” ujar Abraham.

Ekskavator berbobot 21,7 ton ini telah terserap oleh pasar, digunakan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Kementerian Pertanian, PT Geo Dipa Energi (Persero), PT Barata Indonesia (Persero), PTPN VII, Pemda DKI, PT PEI dan Perusahaan lainnya. Excava 200 memiliki kapasitas produksi 1 unit per hari, berukuran Panjang 9,542 m, Lebar 2,895 m dan Tinggi 3,193 m. Excava 200 hingga saat ini telah terjual sebanyak lebih dari 300 unit.

Excava 200 sebelumnya juga turut membantu pemulihan pasca bencana gempa dan tsunami di Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah. Selain varian standard, Ekskavator buatan dalam negeri ini juga telah tersedia dalam varian Excava Breaker dan Excava Amphibious.

Berdasarkan data BNPB, hingga 25 Desember, korban meninggal dunia akibat tsunami Selat Sunda meningkat menjadi 429 orang. Jumlah itu meliputi korban di 5 kabupaten, yaitu Kabupaten Serang, Pandeglang, Lampung Selatan, Pesawaran, dan Tanggamus.

Semoga hadirnya Excava 200 dapat meningkatkan dan mempercepat kinerja tim pemulihan pasca bencana tsunami yang melanda selat sunda.

 

PT Pindad (Persero) :

PT Pindad sebagai perseroan terbatas milik negara dibentuk pada tahun 1983. Perusahaan yang akar sejarahnya telah berdiri sejak masa kolonial Belanda itu, aktif memproduksi berbagai alutsista untuk kebutuhan TNI, dan juga telah mengekspor sejumlah produk unggulannya seperti amunisi, senjata dan kendaraan tempur ke pasar global. PT Pindad selain menghasilkan alutsista juga memiliki Direktorat yang menghasilkan mesin industri dan alat berat seperti ekskavator, pengait rel kereta api, motor traksi, generator, traktor hingga crane kapal laut.

Untuk informasi lebih lanjut, silakan hubungi:

Sekretaris Perusahaan, Tuning Rudyati

E-mail: tuning@pindad.com


Kategori Siaran Pers
Sub Kategori Siaran Pers