Saturday, 19 April 2014

Portal Kementerian BUMN | Direktori BUMN

"Menjadi pengelola hutan lestari untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat"

Achievements

Menhut Serahkan Penghargaan Wana Lestari Tingkat Nasional 2013

Activity

April  2014
Mon Tue Wed Thu Fri Sat Sun
   
  1 2 3 4 5 6
7 8 9 10 11 12 13
14 15 16 17 18 19 20
21 22 23 24 25 26 27
28 29 30  

Kontak Kami

pic

Polls

How Is My Site?

View Results

Loading ... Loading ...

Prospek Budidaya Jeruk Nipis yang Menggiurkan

6 June 2011

REPUBLIKA-Ada secerah harapan terpanear dari raut muka Kosim (39 tahun) petani asal Kabupaten Subang. Tanaman jeruk nipis (Citrus aurantifolia) yang dibudidayakan pada luas lahan 77 hektare di lahan milik Perum Perhutani KPH Indramayu, lokasi Balaraja, Kecamatan Gantar, BKPH Haurgeulis, tumbuh dengan subur. Bahkan, dari luas lahan tersebut, 135 hektarnya sudah mulai berbuah. “Panenan pertama kemarin, mancapai delapan kuwintal. Alhamdulillah,” tutur Kosim. Jeruk nipls itu, dijual ke pasaran dengan harga Rp 5.000 per kg.

Awal pengembangan budidaya jeruk nipis yang dilakukan Kosim terjadi pada 2008 lalu. Saat itu, sepulangnya darl merantau di Pekanbaru, Riau, dia kernbali ke Subang. Namun, karena tak memiliki lahan yang cukup untuk bertani, Kosim akhirnya mendatangi plhak Perhutanl di wllayah Haurgeulis, Kabupaten Indramayu untuk mendapat lahan garapan.

Apalagi, dia pun melihat, tanah di kawasan hutan jati itu cocok juga untuk budidaya tanaman jeruk nipis. “Tanah di Haurgeulis ini cocok untuk tumbuh kembang tanaman jeruk nipis, eksponen hidogennya (PH) nya di atas 5,” katanya.

Setelah memenuhi persyaratan yang ditetapkan pihak Perhutani, Kosim bersama 40 anggotanya, akhirnya memulai usahanya bercocok tanam jeruk nipis. Dia mengakui, semula pihak Perhutani ragu dengan reneananya itu karena dikhawatirkan akan mengganggu perturnbuhan tanam lnduk, Jati.

Namun. kekhawatiran itu ditepisnya, karena tanaman tumpangsari jeruk nipis tidak akan mengganggu pertumbuhan tanam jati. Dan itu pun dlbuktikannya, setelah tanaman jeruk tumbuh besar dan mulai berbuah. “Dari luas lahan 77 hektare itu, ada 2.330 pohon jeruk nlpis,” katanya. Dikatakan Kosim biaya usaha tani tanaman jeruk nipisnya itu diperoleh dari sisa hasil penjualan tanaman tumpangsari lainnya di kawasan hutan tersebut.

Selain jeruk nipis yang kini menjadi pilot project Perhutani, Kosim juga tengah mengembangkan usaha jeruk limo. Untuk jeruk limo inl, sudah tertanam sebanyak 2.800 batang. “Untuk budidaya jeruk di tanan Perhutani lni, kami menerapkan sistem sharing. yakni 15 persen untuk Perhutani dan 85 persen penggarap,” katanya.

Dikatakan H Anwar Fathoni, pembimbing petani penggarap yang juga Ketua Paguyuban Masyarakat Desa Hutan, Indramayu, prospek jeruk nipis saat ini eukup menggembirakan. Bahkan, sudah ada tiga perusahaan besar yang mengajaknya bekerja sama dengan kapasitas 70 ton per pekan. Pihak perusahaan pun menetapkan harga kontrak antara Rp 3.50()’Rp 4.000 per kg.

“Namun terus terang, kami belum mampu menyediakan jumlah sebanyak itu. Mungkin kedepannya bisa dilakukan setelah lahan yang 77 hektare yang dikelola oleh Kosim dan anggotanya itu sudan produksi optimal,” katanya. Dia menambahkan, selain budidaya jeruk, yang saat ini dikembangkan oleh petani penggarap adalah papaya jenis California.

Asper Gantar, Nanang Hilman menambahkan, hutan di wilayah Gantar sebelumnya kerap terjadl kebakaran jika musim kemarau. Namun, kata dia, setelah adanya kerja sama dengan penggarap melalui program PHBM, tingkat kebakaran hutan itu dapat diminimalisasi. “Ini karena para penggarap juga bertanggung jawab untuk menjaga tanaman induk dan tumpangsarinya. Ya, simbiosis mutualisme saling menguntungkan,” katanya.

Ditambahkan Wakil Administratur/KPH Indiamayu, Imam Widodo, melalui pengelolaan hutan tersebut, Perhutani KPH Indramayu berkontribusi kepada PDA Kabupaten Indramayu sebesar Rp 1,39 mlliar, Selain itu, kontribusi untuk masyarakat desa hutan pun jumlahnya cukup besar. Antara lain kontribusi tidak langsung yang mencapai Rp 41,1 miliar dan kontribusi langsung berupa pernbayaran upah kerja 5.940 tenaga kerja sebesar Rp 17.5 miliar.

REPUBLIKA
Selasa, 31 Mei 2011 hal 19



6 Tanggapan to Prospek Budidaya Jeruk Nipis yang Menggiurkan

  1. hartomi says:

    saya minta dikirimkan data data narasumber Budidaya Jeruk Nipis, untuk pengembangan di daerah saya di Bukitinggi sumatera barat, bisa bantu saya pak

  2. Joy Bernard Siahaan says:

    mohon di berikan informasi dan data untuk budidaya jeruk nipis untuk wilayah riau daratan, radius 50 – 75 km dari pekanbaru, mohon di bantu juga pak. terimakasih. salam.

  3. misrawi says:

    Mohon informasi kalau di daerah tadah hujan tanaman jeruk nipis apa bisa tumbuh baik?

  4. Akmal says:

    kalo blh saya minta sarannya ya pak, bagaimana prospek jeruk nipis di kaltim bagian pesisir yg zat kapurnya tinggi, dan bagaimana caranya saya bisa dptkan bibitnya yg bagus, emailkan ke email saya pak ya, thanks share nya

  5. robert sinaga says:

    pak,saya minta informasi untuk penampung hasil jeruk nipis,thanks

  6. johnli says:

    saya punya lahan jabon dan sengon berjumlah 2 hktr, jarak tanam 3 x 4 m, rencana mau tanam jeruk nipis di tengah nya, kira kira muat 1500 batang jeruk nipis,saya bingung kemana saya jual produksi sebanyak itu,

Kirim Komentar

Baca Komentar ( 6 )

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Fatal error: Call to undefined function stc_get_connect_button() in /Data/publik/www/wp-content/plugins/simple-twitter-connect/stc-comments.php on line 231