Habibie Festival 2017 di JIEXPO Jakarta

Presiden ketiga RI Bacharuddin Jusuf Habibie membuka pameran bidang ilmu pengetahuan, teknologi, dan inovasi, Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) Habibie Festival 2017 di JIEXPO, Kemayoran, Jakarta Pusat, Senin (7/8/2017).

Dalam pidato pembukanya, Habibie menegaskan bahwa masa depan suatu bangsa sangat bergantung sumber daya manusia yang terbarukan.

Kualitas kehidupan masyarakat harus semakin meningkat sebagai landasan dalam pembangunan negara.

"Masa depan dari tiap masyarakat harus mengandalkan pada sumber daya manusia terbarukan. Saya sebut SDM terbarukan berarti kualitas kehidupan dan karya harus terus meningkat. Kalau tidak terbarukan ya tidak akan meningkat. Harus lebih baik dari sebelumnya," ujar Habibie.

Upaya meningkatkan kualitas sumber daya manusia, lanjut Habibie, tidak bisa dilepaskan dari kemajuan dan perkembangan teknologi.

Seluruh lapisan masyarakat harus memiliki akses agar bisa merasakan dan memahami teknologi.

Di sisi lain, Indonesia memiliki bonus demografi di mana persentase sumber daya manusia produktif berusia di bawah 35 tahun lebih banyak jika dibandingkan negara-negara di Eropa.

Menurut Habibie, situasi tersebut harus dimaksimalkan agar pembangunan Indonesia dapat setara dengan Eropa.

"Kita beruntung sumber daya manusia terbarukan itu 70 persen dari yang usianya lebih dari 35 tahun. Di eropa sebaliknya. Ini adalah alasan kita bisa maju," tutur Habibie.

"Oleh karena itu, pendidikan dan pembudayaan harus jitu. Proses pendidikan hasilnya adalah keterampilan yang tinggi dengan daya saing dan produktivitasnya yang tinggi," kata dia.

Pada kesempatan yang sama, Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Berkraf) Indonesia Triawan Munaf mengatakan, Bekraf Habibie Festival 2017 digelar agar masyarakat melihat secara dekat perkembangan teknologi yang ada di Indonesia saat ini.

Hal itu sejalan dengan tema yang diangkat oleh Bekraf, yakni Lihat, Sentuh dan Rasakan Teknologi dan Inovasi Indonesia.

"Orang bisa mengukur sampai mana teknologi kita sudah berkembang sebagai kunci dari pembangunan Indonesia. Iptek harus bisa dirasakan dan dipelajari oleh seluruh lapisan masyarakat yang menjadi misi dari Bekraf itu sendiri," ujar Triawan.

Bekraf Habibie Festival 2017 diselenggarakan mulai 7 hingga 13 Agustus 2017. Ada lebih dari 100 perusahaan dan komunitas meramaikan festival dengan beragam aktivitas yang aktual dengan perkembangan IPTEK di Indonesia.

 

Direktur Rekayasa Umum & Harkan (Sutrisno), Memberikan Cinderamata kepada Presiden ketiga RI Bacharuddin Jusuf Habibie

 

Direktur Rekayasa Umum & Harkan (Sutrisno), bersama TIM Habibie Festival 2017 di JIEXPO Jakarta

 


Kategori Kegiatan
Sub Kategori Berita